Apa sih Arti Persahabatan



Beberapa waktu lalu saya pernah menulis sebuah postingan di www.itikholic.com (sombong deh udah dot com soalnya berkat bantuan seseorang yang nun jauh disana tapi dekat di hati heheheh..) tentang persahabatan bagai kedondong. Persahabatan itu kadang bisa abadi namun kadang juga engga.

Saya jadi inget tentang kisah persahabatan di antara Saya, Ayu Tirta, Rosa dan Dina(bukan nama sebenernya). Kami berempat bersahabat sejak kecil, meski engga satu sekolah kebetulan kami emang tetanggaan. Diantara kami berempat yang paling sering rada aneh dan melenceng si Dina.

Dina itu anaknya pinter, paling pinter di antara kita berempat. Sejak SD dia juara terus. Sedang kami bertiga adalah mirip kambing dongo yang setia mendengarkan kesuksesannya mendapatkan nilai nilai ulangan di atas rata-rata. Dina juga yang paling cepet tumbuh dewasa diantara kita. Wajahnya yang manis mampu membuat cowo-cowo pada klepek-klepek melihatnya.

Disaat kami masih ingusan dan mainan boneka, Dina sudah pinter dandan dan mematut diri. Di saat kami masih suka makan es krim dan permen hingga belepotan, dia sudah pinter memakai baju yang pantes buat ke mall dengan bersih.

Dina emang manis, cara bicaranya halus, rambutnya sedikit ikal, badannya langsing (gak kaya saya yang rada gembul begini) dan senyumnya lesung pipit. Kadang kita suka iri dengan manis lesung pipitnya yang membuatnya kian manis. Lalu saya suka bilang dengan bijaksana :


“Lesung pipitnya itu timbul karena pipinya dipaku sama mamanya waktu masih bayi. Jadi kalo mau lesung pipit yang manis, minta dipakuin aja pipinya sama mama.”



Cowo-cowo banyak yang naksir Dina. Sedang kami bertiga cuma bengong melompong sambil nyari nomer telepon dimana kira-kira Dukun pelet yang ampuh biar kita bisa membuat para cowo klepek-klepek kaya sama Dina. Namun yang kita temuin malahan telepon paranormal Ki Gila gak Abis-abis dan kita diberi ilmu pelet paling abadi : DISURUH MELET (MENJULURKAN LIDAH) SEUMUR HIDUP

Hingga akhirnya…

Suatu saat Dina punya pacar bernama Riko. Katanya sih anak Jakarta yang kuliah di Bali dan Vokalis sebuah Band Kampus. Sejak itulah Persahabatan kami mulai putus tengah jalan.

Bukan kami berempat rame-rame naksir Riko lho *puehhh*

Tapi kami justru sangat ngga suka dengan tingkah si Riko yang mirip preman pasar, sok kaya, sok modern dan sok Jagoan. Kami punya firasat kalo Riko tuh bukan cowo baik-baik.

Buktinya, semenjak pacaran sama Riko, jadi jarang banget ngumpul sama kita, sering bolos ke sekolah, sering gak ngerjain PeEr, sering gak ngerjain tugas, nilainya pada ancur. Dan kita pernah denger, Dina diomelin mamanya yang suaranya menggelegar bagai badai itu tengah malam marah-marah gara-gara Dina pulang larut malem.

Dina sering mengingkari janji jalan berempat.

Semua alesannya : Karena gak boleh sama Riko atau dia lagi diajak jalan sama Riko atau takut sama Riko.

Lah yang punya badan itu dia apa Riko? Belum juga jadi suaminya udah ngatur-ngatur, gimana nanti kalo marry? Bisa diiket di tiang listrik dong!!

Pernah suatu hari kita janjian mo ke pantai barengan. Ketemu di pantai.

Di tunggu sampai 3 jam, ampe kita udah selesai mandi, udah selesai makan, udah duduk manis di pasir pinggir pantai, Dina gak muncul juga batang hidungnya.

Saking keselnya akhirnya saya sms dia :

Din, lu dimana sih?? Dari tadi ditungguin gak muncul juga

Beberapa menit ada jawaban darinya :

Gue gak bisa dateng, gak boleh sama Riko. Ntar mo diajak Audisi Bandnya di Kafe A

Rosa yang paling emosi ngeliat jawaban Dina langsung nyerobot hape saya dengan membalas sms itu penuh emosi juga :

Riko lagi, Riko lagi huh! Emang apa sih bagusnya dia, ganteng juga kagak, dongo iya. Lu bisa jadi kampret pacaran sama dia.


Selang berapa lama tiba-tiba ada telepon masuk ke hape saya dari nomernya Dina


“ Hei kamu yang namanya Ayu ya??!!!”

Diseberang sana yang bicara suara cowo yang kasar dan ketus. Kampret si Rosa, gara-gara smsnya bikin saya harus berhadapan sama Preman sialan yang bernama Riko itu.

“ Lu gak suka gue pacaran sama Dina ya?”

“ Kalo iya kenapa? Sejak pacaran sama lu, Dina jadi kampret kaya lu. Nilainya jeblok, sering bolos, sering dimarahi mamanya”

“ Halah bilang aja lu sirik, Dina bisa dapet pacar sekeren gue. Lu ndiri kagak laku kan?”

“ Pueeehhh… 10 biji sebangsa lu banyak juga di Sangeh. Ngapain susah???”

“ Berani lo nantangin gue? Belum tahu lo siapa gue?”

“ Emang penting??? Gak lah..gue gak takut sama lo!!”

“ Besok gue cari lo di sekolah, gue mo lihat lo bisa apa. Sehebat apa lo berani nantangin gue”

“ Ihhhh takut?? Gue bogem nyahok lu! Huh!!!”


Sebelum telepon di tutup, saya sempet denger Dina nangis-nangis berusaha menenangkan Riko.

Jangan kira saya pemberani, sebenernya saya takut setengah mati. Tapi demi menunjukkan bahwa saya bukan cewe yang bisa digertak, saya pura-pura sok tegar di depan Rosa dan Ayu Tirta. Sementara mereka berdua memandangi saya dengan tampang bernanah dan tatapan mata penuh rasa syukur. Sinting!!

Saya mulai membayangkan, gimana esok bentuk muka saya.

Mungkin akan jadi asem yang kegencet. Bibir pindah ke atas, atau kaki muter ke belakang. Malemnya saya bener-bener takut, gimana kalo dia menculik saya, memperkosa, membunuh dan mayatnya di buang..hihhh ngeri.. atau dia mukulin saya rame-rame hingga saya harus masuk UGD. Kayanya saya harus pindah sekolah deh, atau pindah rumah sekalian.

Mungkin ke planet Mars begitu?? Biar gak ketemu dan terhindar dari maklhuk yang Riko itu.

Biar saya selamat hingga akhir masa…

Ya Tuhan, tolonglah hambaMu yang keren ini. Saya belum nikah….Saya masih pengin pacaran.

Tiba-tiba suara telepon berdering di hape. Malem itu Dina nangis-nangis minta maaf atas kelakuan pacarnya ke saya.

Esoknya, saya tak menemui si Riko di depan sekolah. Hingga sekolah usai Riko tak muncul juga batang hidungnya. Esoknya tak muncul dan gak pernah muncul, ancaman itu hanya gertakan saja. Denger-denger Dina berusaha menenangkan Riko agar tak menemui saya. Dan memilih putus dengannya demi saya.

Tapi semenjak itu juga, Dina mulain menjauh dari kami.

Hingga sampai saat ini dia terus menghindar dari kami. Kalo lewat depan rumah, jalannya cepet-cepet. Kadang senyum seadanya. Kami bingung, dan bukan sekali dua kali kami mencoba menghubungi, mengajaknya jalan, main ke rumahnya, tapi dia tetap menghindar.


Sedih rasanya….tapi itulah pilihannya.

Saya sebenennya juga pernah mengalami hal yang sama dengan Dina dan saya buat postingan dalam bentuk cerpen CINTA MAYA. Hampir kehilangan sahabat gara-gara jatuh cinta pada seorang cowo.

Tapi untunglah, saya masih ingat, bahwa sahabat sebenernya bertujuan baik mengingatkan kita untuk tetap menjadi baik





57 komentar:

  1. sahabat... berkata tentang apa yang sebenarnya...
    bukan apa yang ingin kita dengar saja...

    BalasHapus
  2. pertamaaak...

    kepanjangan pusing aku.. :D

    BalasHapus
  3. betul tuh mbak..
    suka kalimat terakhirnya..
    sahabat mengingatkan untuk tujuan yg lebih baik..

    BalasHapus
  4. Sayang banget persahabatannya jadi putus gitu ajaah.. :f:
    Kasihan juga si Dina, mngkin dia gak enak sama kalian bertiga..

    BalasHapus
  5. Sahabat harus sering berantem karena bisa mempererat persahabatan, sahabat harus cemburu karena bisa mempererat persahabatan
    sahabat harus suka marahan dst dsst

    BalasHapus
  6. setuju...moga persahabatn sesama blogger sama berartinya dengan persahabatan didunia nyata

    BalasHapus
  7. knp ya dina jd begitu????ga sayang po kehilangan 3 sahabat???yg pntg itik, ayu dan rosa msh hangat bersahabat kan????
    Tuker link ya tik!!!!

    BalasHapus
  8. wah, si Rico itu jelek banget adatnya. kasar pula. ck..ck..ck..

    BalasHapus
  9. cowok bisa datang dan pergi, tapi sahabat tetap selalu ada di hati ya... :)

    BalasHapus
  10. sahabatan ma itik emang ga ada ruginya , ga ada untungnya,,,eh salah2 maksudnya ga ada ujungnya alias jalan terus abadi.

    BalasHapus
  11. wowww manteb cerpennya. eh sob mau nanya nih? pean yg jadi pemenanang di cerita insppirasi tah? wah selamat deh!!!

    BalasHapus
  12. ...
    di dunia nyata saya belum pernah punya sahabat yang benar-benar sahabat.. sekedar temen doank, banyak...!


    persahabatan itu... i don't exactly understand about that...

    BalasHapus
  13. Mantap ceritanya Tik. Persahabatanpun makin mantap kalau bisa saling berbagi, bagi kopi, bagi kue, dll, juga saling mensupport dan melindungi, he, kenyataan kan.

    BalasHapus
  14. Persahabatan yang telah terukir sedemikian lama harus terluka.....
    Semoga persahabatan kalian kembali seperti sediakala...., suatu saat nanti....

    BalasHapus
  15. Sayang sekali jika persahabatan jadi rusak gara-2 cowok ya..? Semoga suatu saat persahabatan itu dapat kembali terjalin lagi. Semoga...

    BalasHapus
  16. Sayang sekali gara-2 cowok itu Dina kehilangan sahabat dan nilai-2 sekolahnya hancur...

    BTW, selamat ya telah menang dalam kompetisi anti korupsi. Bravo..!!

    BalasHapus
  17. hmmmm......persahabatan dan cinta itu beda tiiiiipppiiiiiisssssssss banget!!! tapi jujur aku akan lebih milih persahabatan! :-)

    BalasHapus
  18. jangan sampe saya berantem dan jauh dari sahabat kala punya pacar...

    BalasHapus
  19. sahabat datang untuk ngucapin selamat walau telat atas kemenangannnya di kompetisi blog anti korupsi

    BalasHapus
  20. sahabat itu adalah menerima kita apa adanya, datang saat kita tidak membutuhkannya, saat kita membutuhkanya dia pergi dari kehidupan kita!

    BalasHapus
  21. balinesse....salam kenal ajah...
    semoga bisa jadi sahabat kamu..:b:

    ubud gimana yach sekarang? he22 belum pernah kesana euy

    BalasHapus
  22. "sahabat sebenernya bertujuan baik mengingatkan kita untuk tetap menjadi baik" yes yes bener banget, untung sih belum pernah punya cowok sebangsa Riko *amit amit* tapi dari semua cowok yang deket sama aku, lumayan diterima sahabat2ku :)

    BalasHapus
  23. banyak sahabat banyak rezeki Yu...

    BalasHapus
  24. hm .. banyak bettull ..
    aku juga pernah menfgalami hal yang sama ..
    tapi pada akhirnya, sahabatku memutuskan untuk kembali ke jalan yang benar *tapi menurut dia*

    hampir happy ending kalo seandainya dia tidak memutuskan untuk pindah .. T.T
    *sungguh kasiann*

    tapi begitulah persahabatan ^^

    :y:

    BalasHapus
  25. Waaaaaah... si riko cuma menang di bacot saja ya.
    lagian juga kalo diliat-liat nggak ada cakep-cakepnya. hahahah...

    BalasHapus
  26. sayang banget deh klo persahabatan rusak cuma gara-gara pacar..
    Nyari seorang yang bener-bener bisa jadi sahabat kan nggak gampang...

    BalasHapus
  27. coba aja deketin abek2 si dina. sapa tau dia jauhin kalian karena malu ama kejadian waktu itu... percaya persahabatan nggak akan putus semudah itu

    BalasHapus
  28. Makasih atas postingan yang luar biasa

    sahabat tidak menohok dari belakang dan tidak meninggalkan kita di belakang

    BalasHapus
  29. Itik....Pa Kabarrrrr???hehehhe
    oiya, komen di blogku yang ini yah, ada tugas kuliah nehhh...

    BalasHapus
  30. hikz.. aku punya pengalaman begitu juga tuh, gara2 pacarnya sahabatku jadi menjauh... sampai sekarang kami ga bisa deket lagi deh, huhuhuhu... :(

    pesan moral: laki2 bisa menghancurkan persahabatan?! hahaha.. ga juga kali yaahh, tergantung kitanya :p

    BalasHapus
  31. salam sobat
    wah memang persahabatan kalan terjalin dengan baik,,selalu berakhir baik pula saat putus .
    kasihan Dina,,,hik,,hik

    BalasHapus
  32. cinta bisa diraih kembali tetapi cinta sejati usahakanlah kepada sang pencipta karena Dia telah besar sekali mencintaimu

    BalasHapus
  33. kata temen2 saya pershabatan bagi kepompong mbak,
    maksudnya sahabatnya kepompong semua hehe..
    salam kenal mbak manis, blog nya kren dan menarik
    :y:

    BalasHapus
  34. sahabat adalah orang yang mau menunjukkan kesalahan kita, sebelum kita terjerumus ke lobang kesalahan itu makin dlam.
    sahabat menunjukkan mana yang benar dan mana yang salah.

    keep that spirit

    BalasHapus
  35. Persahabatan bisa juga bagai kedondong ya heheheh lucu juga.

    BalasHapus
  36. postinganya luar biasa....
    no comment more

    BalasHapus
  37. Kadang cinta memang bikin buta ya!

    BalasHapus
  38. Hm... Kasian ya sahabat sampean itu. Bisa jadi pelajaran bagus nih agar nggak cari pacar sembarangan dan nggak jadi pacar yang sembarangan. :D

    BalasHapus
  39. bener2 kisah yang mengharu biru kayak ceritera sinetron atau FTV..hehe

    BalasHapus
  40. sahabat ? adalah orang yang ada ketika kita membutuhkanya (bisa nggak ya?)

    BalasHapus
  41. susah juga kalo udah bicara soal cinta, harus ada orang yang terus menerus mengingatkan untuk nggak melenceng terlalu jauh, sikap itik de ka ka udah bagus tuh, trus berusaha untuk berteman dengan dina :-)

    BalasHapus
  42. sahabat bisa menerima kita apa adanya
    take n give lah

    BalasHapus
  43. salam kenal,
    postingannya bagus, blognya juga keren,
    saya sudah berkunjung ke blog2 nya, keren semua,
    mantap....salut buat mbak ayu...:Y:

    oh ya mbak, numpang link ya :
    NegeriAds.com Solusi Berpromosi

    terima kasih, sukses selalu,
    salam.

    BalasHapus
  44. hmm, persahabatan memang sangat berat untuk dipertahankan,, selagi bisa saling memaafkan segalanya akan bisa di kontroll dengan baik,,

    BalasHapus
  45. duh....prihatin gw.......
    tapi untunglah ada teman seperti kalian......itulah namanya sahabat.....

    BalasHapus
  46. bagi saya arti sahabat itu bukan seperti pertemanan,mungkin arti sahabat tidak akan habis sampai akhir hayat seseorang itu.

    BalasHapus

Maaf ya, karena banyak spammer dan anonim gak jelas komennya makanya harus melalui approval dulu.