Aku Orang Bali

Mepandes
Upacara Mepandes

Dulu sewaktu Cinta Laura muncul pertamakali di dunia persinetronan Indonesia, banyak kontroversi terjadi terutama karena gaya bahasanya yang ke bule-bulean. Banyak yang mencela kalo gaya ngomongnya itu sengaja dibuat-buat demi mendongkrak popularitas.

Saya adalah salah satu orang yang ikut-ikutan mencela. Biar dibilang solidaritas sebagai sesama pembenci sinetron Indonesia. Walaupun dalam hati saya sebenernya cinta banget sama sinetron dan nggak pernah sekalipun ketinggalan satu episode. Tentu saja ini saya lakukan biar nama saya nggak tercemar sebagai dibilang cewek menye-menye kayak ibu-ibu.

Sebenernya antara saya dan Cinta Laura banyak kemiripan ( hueekk..cuih)

Cinta Laura bule, saya bulenan *

Cinta Laura suka naik Ojek, saya suka dikejar tukang ojek (karena suka pura-pura lupa bayar)

Cinta Laura nggak suka becek, saya nggak suka bau ketek

Cinta Laura hasil pernikahan campuran Indonesia- Inggris, Saya hasil pernikahan Jawa- Bali

Dan percayalah, anak dari hasil pernikahan campuran itu sering mengalami kesulitan terutama dalam hal berbahasa.

Saya ngerti jika Cinta Laura lebih fasih berbahasa Inggris ketimbang ngomong Bahasa Indonesia (doh.. berasa kaya gue sodaraan banget ya?) karena mungkin bahasa sehari-hari dalam keluarganya sejak dia orok lebih dominan menggunakan bahasa Inggris.

Saya juga begitu. Ibu dan Bapak jarang banget menggunakan bahasa daerah masing-masing dalam pembicaraan sehari-hari. Sejak kecil saya hanya mengenal Bahasa Indonesia. Akibatnya saya terlahir sebagai anak malang yang krisis identitas bahasa daerah yang akan dipergunakan. Bahasa Bali cuma bisa sedikit-sedikit sedang Bahasa Jawa, sama sekali nggak ngerti kecuali kata Injih, Monggo, Arek-arek, Ora dan Opo.


Tapi karena saya tinggal di Bali mau gak mau saya harus belajar Bahasa Bali. Kalo orang lain pelajaran di sekolah yang dibenci adalah pelajaran Matematika, IPA dan sebagainya. Saya justru paling benci sama pelajaran bahasa Bali.

Jangan nuduh dulu! Ini bukan berarti saya suka pelajaran lain dong! Tapi saya sering menghindar kalau ada pelajaran Bahasa Daerah. Akibatnya? Nilai saya jeblok total…khusus di Bahasa Bali.

Bener-bener mencoreng nama baik keluarga!

Btw, Menjadi orang Bali itu harus satu paket :

Paket I : Pinter berbahasa Bali + Pinter Nanding Canangsari*+ Pinter bikin Tipat*

Paket II : Pinter berbahasa Bali + Pinter Mejejahitan*

Paket III : Pinter berbahasa Bali + Pinter Nanding Banten* + Pinter Memakai Kamen* dan kebaya sendiri

Paket Combo : Gabungan Paket I +Paket II +Paket III

Dan buat mencapai tingkat Paket Combo itu tentu saja butuh waktu, butuh kesabaran dan butuh ketelatenan. Bahkan orang Bali yang udah ibu-ibupun belum tentu bisa mencapai Paket Combo terutama dalam hal Nanding Banten untuk upacara-upacara besar dan kompleks seperti Ngaben, Pawiwahan*, Mepandes*, Odalan* Agung dan sebagainya.

Saya? Jangan tanya sampai tingkat paket apa.

Paket I aja saya masih belajar. Karena bentuk canangsari itu nggak hanya semacam, tapi bermacam-macam. Demikian juga bentuk tipat, macemnya banyak banget, tergantung dari fungsinya. Maka sejak SD semua siswa yang beragama Hindu selalu diajari tekhnik dasar membuat canangsari.

“Benjang marta limat lan busung nggih!”

Mejejahitan
Melajah Mejejahitan = Belajar Menjahit

Kalo sudah ada perintah kaya gitu biasanya saya langsung panas dingin merinding disko. Semalem saya nggak bisa tidur, karena saya sering mikir mungkin diantara murid-murid Bali sayalah yang paling bego dalam hal beginian.

Canangsari
Canangsari

Tapi seperti kata pepatah : Belajarlah sampai ke Negeri China.

Maka saya bertekat harus belajar!

Eniwe, karena saya mau belajar bahasa Bali dan bukan belajar Kungfu sama Jet Lee maka saya cukup belajar dengan tinggal di kampung bersama nenek.

Saya mulai diajari dengan sehari-hari menggunakan bahasa Bali. Bagaimana nuas busung yang rapi. Bagaimana memasang semat biar nggak robek dan patah. Belajar nanding Banten untuk upacara kecil dan belajar memasak dan makan masakan Bali.

Ya meski belum secanggih yang lain, setidaknya saya sekarang sudah ngerti apa yang harus saya lakukan sebagai ORANG BALI.

Terjemahan :

Bulenan = Panuan
Canangsari = sarana untuk sembahyang sehari-hari
Tipat = Ketupat
Mejejahitan = membuat jahitan dengan janur untuk keperluan sembahyang
Nanding Banten = Menyiapkan sesajian
Kamen = Kain untuk sembahyang
Ngaben = Upacara pembakaran mayat
Pawiwahan = Pernikahan
Mepandes = Potong Gigi
Piodalan Agung = Hari Berdirinya Pura Besar
Benjang marta limat lan busung nggih = Besok bawa pisau dan janur ya
Nuas busung = Membilah-bilah janur
Semat = Bilah Bambu fungsinya mirip lidi


Tiang Nak Bali, saking Tabanan (Saya Orang Bali berasal dari Tabanan)
Pesengan Tiange Dyah Ayu Purnama Sari (Nama saya Dyah Ayu Purnama Sari
Akeh Nak Ngorahan yen nak Bali Jegeg-jegeg. (Banyak yang Bilang orang Bali Cantik-cantik)
Matur Suksma (Terimakasih)


Postingan ini diikutsertakan di Aku Cinta Bahasa Daerah Giveaway


Giveaway Aku Cinta Bahasa Daerah



36 komentar:

  1. Hahaha... Udah lama gak ke sini, tapi tetep ngakak bacanya... Mantap!

    BalasHapus
  2. seneng bacanya ada yang mirip cinta laura khiel leg dibali ada dyah ayu sari :D

    eeh mbak dyah, matur suksma sampun nderek, dicatet PESERTA :D

    BalasHapus
  3. Sama Tik, gua juga paling ga suka kalo disuruh belajar Bahasa Sunda...pusiiiiiing....

    BalasHapus
  4. hahahahaha masa mau disamain sama cinta lauraaa????
    jangan mauuuuuuu *kabur ke pedalaman

    btw itu kerajinan khas bali itu aku suka banget lohhhhhh

    BalasHapus
  5. hihihihi, jadi inget obrolan kemarin sama temen blogger yg orang bali juga.
    Sukses kontesnya ya.

    BalasHapus
  6. ya pastilah, tapi kalau tak ada bahasa indonesia bisa repot juga kita....

    BalasHapus
  7. bener2 11-12 sama Cinta Laura... ck ck ck...

    BalasHapus
  8. Hai hai cantiknya pake baju adat Bali *OOT yo ben :P

    BalasHapus
  9. saya juga susah kalau disuruh belajar bahasa jawa tp.. apalagi aksaranya mbak :"(

    BalasHapus
  10. Bahasa Bali mirip-mirip Bahasa Lombok ya :D

    BalasHapus
  11. kereenn, sukses ya GA nya tik :)
    Bulenan = panuan ?? hem..mksdnya sejenis penyakit kulit ? #Lol

    BalasHapus
  12. Di Jawa banyak banget anak2 kecil bicaranya bahasa Indonesia, dan gak terbiasa bahasa Jawa

    BalasHapus
  13. baru mau tanya arti canangsari ternyata udah ada translatenya dibawah :)

    BalasHapus
  14. itu dirimu kah tik, cewek berpakaian bali yang paling cantik jelita di antara para pria itu??

    BalasHapus
  15. aku orang Bali yang masuk ke Paket Hemat hahaha... cuma bisa bahasa Bali alakadarnya, gak tau rainan kecuali purnama tilem, udah lupa cara baca tulis aksara bali, lupa caranya metanding juga, sekarang lebih fokus belajar bahasa Korea, budaya dan sejarah Korea, bukan karna kena wabah demam KPop, tapi karna kebetulan tunangannya orang Korea jadi ini lagi persiapan diboyong ke sana setelah pawiwahan

    BalasHapus
  16. "...Paket I : Pinter berbahasa Bali + Pinter Nanding Canangsari*+ Pinter bikin Tipat*
    Paket II : Pinter berbahasa Bali + Pinter Mejejahitan*
    Paket III : Pinter berbahasa Bali + Pinter Nanding Banten* + Pinter Memakai Kamen* dan kebaya sendiri.
    Paket Combo : Gabungan Paket I +Paket II +Paket III..."

    ( membaca bagian ini, saya melihat jati diri seorang pengusaha warnet.. yang ga jauh dengan mikirin paket-paket intenet..) haha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. masih ada yang kurang tuhh. Paket Malam ..wekekekek *Peace*
      BTW gue terkesan dan salut sama postingan ini..Dyah Itik Bali selalu menghibur gue lewat postingan2 serunya :D

      Hapus
  17. biar nilainya gak jeblok, harus ikut pelajaran nih ^^

    BalasHapus
  18. Baru tahu kalo di bali ribet banget ya, masih kecil udah diajarin budaya yang buanyak...
    Semoga selalu subur budaya bali, ntar malah orang luar yang mengambil budaya kita ha ha

    BalasHapus
  19. Whahaha yg ptng gag cari ojek aja neng

    BalasHapus
  20. ohh itik anak jawa yah,?
    Kapan-kapan maen dong kesini ke jawa..!

    BalasHapus
  21. Oh ternyata kayak gitu ya kehidupan masyarakat di bali.

    Salam kenal!

    BalasHapus
  22. sukses GA nya Ay.... semangat belajar budaya sendiri yaaa. mbak wina malah belajar bahasa jawa waktu di malaysia, ckckck

    BalasHapus
  23. materinya bagus buat stand up comedy, kayanya comic cewe dari bali belum ada yg go nasional deh :D

    BalasHapus
  24. Informasinya sangat menarik, makasi infonya.. ditunggu kunjungan baliknya ke blog saya 1000 Unik

    Thank's

    BalasHapus
  25. unik juga ya bahas bali hehe

    BalasHapus
  26. Apapun paketmu aku memang senang melihat wajahmu dan juga tulisan2mu wuk
    Salam sayang selalu

    BalasHapus
  27. Wwkwkwkwkkw.. seger banget bacanya.. Dulu aku juga paling gak suka pelajaran bahasa sunda. Ortu sumatera tapi beda daerah, dan malangnya saya brojol di bandung, sekolah di bdg dan mesti ikut pelajaran bahasa Sunda.. Ampuunn deh.. minta ampuunnn.. pusyiing..

    BalasHapus
  28. hadeuuhh..belajar bahasa daerah tuh memang suliit..
    Secara aku juga krisis identitas antara suka jawa dan Sunda
    dan bingung sendiri..
    Akhirnya yo wes bahasa persatuan aja aku pakai :D

    Eiit kembarannya cinta laura memang cantik ya..

    BalasHapus
  29. iih susah euy jd orang bali, banyak bener syaratnya, kudu bisa jejaitan pula @_@

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo masalah susah sie tidak... Mungkin karena Non Cantik ini bukan dari kecil terbiasa dengan budaya itu. Tapi kalo dati kecil memang terbiasa biasanya nga terasa kita akan lekat dengan budaya itu. Tapi saya sendiri bangga sekali sebagai orang hindu di Bali. Segala hal itu mempunyai makna yang benar benar tak ternilai harganya. Hal itu juga membentuk moral yang lebih baik secara tak langsung yang kadang tidak kita sadari dngan berbagai kontak sosial yang ada. Silahkan dinilai sendiri moral orang Bali... Pastilah lebih membanggakan...

      Hapus
  30. Bali's culture is awesome. I like it very much. i hope i will come to visit again

    BalasHapus
  31. Artikel prkenalan yang sangat kreatif, menjadikan judul seperti ini bisa meningkatkan traffic kayaknya. alam kenal dari Sundanese he..he..

    BalasHapus

Maaf ya, karena banyak spammer dan anonim gak jelas komennya makanya harus melalui approval dulu.